Sabtu, 12 Februari 2011

Sentra Kerajinan Rajapolah Tasikmalaya


TIDAK salah jika Rajapolah disebut sebagai sentra kerajinan Tasikmalaya. Sebab di wilayah kecamatan itu berbagai jenis barang kerajinan diproduksi. Tengok saja toko-toko yang menjual barang kerajinan, berderet di sepanjang jalan raya Rajapolah, sekitar 12 kilometer dari arah Tasikmalaya menuju Bandung via Ciawi.
Kerajinan apa pun yang dibutuhkan pasti ada di sana. Jadi bagi para pemudik yang melewati Rajapolah, inilah kesempatan membeli hasil kerajinan khas Tasikmalaya sekaligus buatan dalam negeri untuk oleh-oleh maupun digunakan sendiri. Memang Rajapolah adalah surga bagi pecinta suvenir yang bermanfaat.

Aneka kerajinan mulai dari yang kecil-kecil seperti berbagai macam aksesori, piring buah-buahan dari rotan, centong batok kelapa, tempat tisu anyaman pandan, atau yang berukuran sedang seperti sandal pandan, kelom geulis, tas pandan, kap lampu hingga yang berukuran besar seperti tempat cucian pandan, boks bayi, tikar mendong atau lampit, semua tersedia di pertokoan tersebut.

"Pokoknya kalau dihitung-hitung, jenis barang kerajinan yang ada di pertokoan ini lebih dari 100 jenis," kata Jajat (39), salah seorang pemilik toko kerajinan.

Harga barang kerajinan dijual mulai dari Rp 5.000 hingga Rp 450.000. Yang menarik dan bisa menjadi pertimbangan konsumen, harga seluruh barang kerajinan yang dipajang di deretan toko kerajinan sepanjang sekitar 300 meter ini, jauh lebih murah ketimbang di perkotaan.

Kap lampu ala Jepang misalnya, per potong hanya Rp 17.000 hingga Rp 20.000 saja. Sementara barang yang sama dijual di Kota Tasikmalaya bisa mencapai Rp 25.000 per potong. Bahkan jika konsumen datang langsung ke perajinnya, harga bisa lebih miring lagi sekitar Rp 10.000-15.000 per potongnya. Sekalian berwisata melihat bagaimana produk kerajinan itu dibuat.

"Kami malah senang bisa dikunjungi pembeli langsung, kendati tempat pembuatan kap lampu ala Jepang ini kondisinya seadanya. Malah pernah ada pengunjung yang sekalian minta diajarin cara-cara pembuatannya. Kalau hanya sekadar untuk berwisata ya silakan saja," ujar Amat (78), satu-satunya perajin kap lampu Oshin ini. Tapi kalau untuk membuka usaha baru, pria sepuh ini memasang tarif tertentu.

Menurut Jajat, jika menengok ke belakang, sentra kerajinan Rajapolah mulai ada sekitar tahun 60-an. Warga sekitar saat itu mulai membuat barang-barang anyaman pandan. Seiring dengan banyaknya pesanan dan mulai berdatangannya pembeli, pada tahun 70-an satu per satu muncul toko kerajinan di sepanjang jalan nasional ruas Tasikmalaya-Bandung itu.

"Saya sendiri termasuk generasi ketiga penerus usaha barang kerajinan ini. Generasi pertama adalah kakek yang saat itu menjadi perajin anyaman pandan. Usaha itu kemudian diteruskan oleh bapak dan mulai merintis pembuatan toko. Saya sendiri tinggal meneruskan usaha turun-temurun ini, dan Alhamdulillah bisa menghidupi keluarga," kata Bapak dua anak ini.(stf)



Sumber : www.tribunjabar.co.id & www.sentrakukm.com

3 komentar:

  1. Numpang jualan. http://bennyshop.vacau.com

    BalasHapus
  2. yang mau bikin website bisa di ke sini
    http://digisolution.asia/

    Murah, harga mulai 550 ribu. Desain menarik.

    BalasHapus
  3. ini kisah nyata saya . . . .

    perkenalkan nama saya zalinah aruf, saya berasal dari kota Bandung saya bekerja sebagai seorang karyawan di salah satu perusaan Yogyakarta.dimana saya sudah hampir kurang lebih tiga tahun lamanya saya bekerja di perusaan itu.

    Keinginan saya dan impian saya yang paling tinggi adalah ingin mempunyai usaha atau toko sendiri,namun jika hanya mengandalkan gaji yah mungkin butuh waktu yang sangat lama dimana belum biaya kontrakan dan utan yang menumpuk justru akan semakin sulit dan semakin lama impian itu tidak akan terwujud

    saya coba" buka internet dan saya lihat postingan orang yg sukses di bantu oleh seorang kyai dari sana saya coba menghubungi beliau, awalnya saya sms terus saya di suruh telpon balik disitulah awal kesuksesan saya.jika anda ingin mendapat jalan yang mudah untuk SOLUSI MUDAH, CEPAT LUNASI UTANG ANDA, DAN MASALAH EKONOMI YG LAIN, TANPA PERLU RITUAL, PUASA DLL. lewat sebuah bantuan penarikan dana ghoib oleh seorang kyai pimpinan pondok pesantren shohibul Qur’an. dan akhirnya saya pun mencoba menghubungi beliyau dengan maksut yang sama untuk impian saya dan membayar hutang hutang saya.puji syukur kepada tuhan yang maha esa melalui bantuan beliau.kini sy buka usaha distro di bandung.
    Sekali lagi Saya mau mengucapkan banyak terimah kasih kepada K.h. Muh. Safrijal atas bantuannya untuk mencapai impian saya sekarang ini. Untuk penjelsan lebis jelasnya silahkan >>>>>>>>KLIK SOLUSI TEPAT DISINI<<<<<<<<<
    Anda tak perlu ragu atau tertipu dan dikejar hutang lagi, Kini saya berbagi pengalaman sudah saya rasakan dan buktikan. Semoga bermanfaat. Amin..

    BalasHapus